Home » » ISLAMISASI ILMU PENGETAHUAN

ISLAMISASI ILMU PENGETAHUAN

Alhamdulillah
Masalah yang muncul kini adalah apakah Islamisasi Ilmu pengetahuan itu mungkin dilakukan dengan tetap tegak di atas prinsip-prinsip ilmiah.

Berikut ini dikemukakan beberapa proporsi tentang kemungkinan islamisasi ilmu pengetahuan, sebagai berikut  :
1. Dalam pandangan Islam, alam semesta sebagai obyek ilmu pengetahuan tidak netral, melainkan mengandung nilai (value) dan “maksud” yang luhur. Bila alam dikelola sesuai dengan “maksud” yang inheren dalam dirinya akan  membawa manfaat  bagi manusia.”Maksud” alam tersebut adalah suci (baik) sesuai dengan misi yang diemban dari Tuhan.
2. Ilmu pengetahuan adalah produk akal pikiran manusia sebagai hasil  pemahaman atas fenomena  disekitarnya. Sebagai produk pikiran maka corak  ilmu yang dihasikan akan diwarnai pula oleh corak pikiran yang digunakan dalam mengkaji  fenomena yang diteliti.
3. Dalam pandangan Islam, proses pencarian ilmu tidak hanya  berputar-putar disekitar  rasio dan empiri, tetapi juga melibatkan al-qalb  yakni intuisi batin yang suci. Rasio dan empiri mendeskripsikan fakta dan  al-qalb  memaknai fakta, sehingga analisis dan konklusi yang diberikan sarat makna-makna atau nilai.
4. Dalam pandangan Islam, realitas itu tidak hanya realitas fisis tetapi juga ada realitas  non-fisis atau metafisis. Pandangan ini diakui oleh ontologi  rasionalisme yang mengakui sejumlah kenyataan empiris, yakni : Empiris sensual, empiris rasional, empiris etik dan empiris transenden.

Konsep Islamisasi ilmu  pengetahuan digagaskan oleh sejumlah cendekiawan muslim misalnya: Ismail al-Faruqi, Naquib Alatas dan sebagainya. Lahirnya gagasan  Islamisasi ilmu pengetahuan ini didasarkan pada pandangan  bahwa ilmu pengetahuan produk modern dewasa ini tidak berhasil  mengantar manusia pada cita ilmu itu sendiri. Hal tersebut disebabkan karena ilmu dilepaskan dari akar “Ilahy” dan  dikosongkan dari pertimbangan nilai.

Secara ontologis, Islamisasi ilmu pengetahuan memandang dalam realitas alam semesta, realitas sosial dan historis  ada hukum-hukum yang mengatur  dan hukum itu ada ciptaan  Tuhan. Pandangan akan adanya hukum alam tersebut sama dengan kaum sekuler, tetapi dalam pandangan  Islam hukum tersebut adalah  ciptaan Allah. Sebagai ciptaan  Allah, maka realitas alam semesta tidak netral tetapi mempunyai “maksud” dan “tujuan”. Maksud dan tujuan itu sesuai dengan maksud  dan tujuan itu sesuai dengan maksud dan tujuan Tuhan menciptakannya. Dalam pandangan filasafat Perennialisme maksud alam semesta secara trasendenal berada dalam “idea”  Ilahy, secara immanen maksud itu juga diendapkan Tuhan di alam semesta. Dalam al-Quran surah Ali Imran 191  dijelaskan :

Artinya: Ya Tuhan Kami Engkau tidak menciptakan ini (alam) dengan sia-sia.

Ayat tersebut menunjukkan bahwa dialam ini tidak ada sesuatu yang diciptakan Allah dengan batil, melainkan mengandung yang al-haq (kebenaran). Dalam al-haq itu mengandung hikmah-hikmah, yang bila diketahui (melalui penyelidikan ilmiah) akan memberikan manfaat bagi kemajuan manusia.

Dalam ayat lain (surah al-Anbiya’ 16), dijelaskan :

Artinya : Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dengan main-main
Dengan demikian, alam semesta ini mempunyai tujuan yang luhur.Keluhuran alam ini akan lebih nyata dirasakan manusia bila dikelola manusia  yang luhur. Karena itu, Allah pun menyatakan bahwa bumi ini hanya diwariskan kepada hambaNya yang shaleh, sebagaimana daam surah al-Anbiya’ 105:

Artinya :  Sesungguhnya bumi ini hanyalah diwariskan kepada hambaKu yang shaleh

Bila orang yang anarki yang mengelola alam ini akan menyelewengkan maksud alam yang sesungguhnya, sehingga alam akan kembali merusak manusia. Keluruhan “maksud” alam dimanifestasikan dalam tabiatnya yang selalu bertasbih kepada Allah (Q.S. al-Hasyr 24):

Artinya : Bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan dibumi dan Dialah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Dari ayat tersebut menunjukkan bahwa alam semesta membawa misi yang suci dalam keberadaannya. Dalam al-Qur’an pun dijelaskan bahwa langit dan bumi ini pernah ditawarkan oleh Allah amanah untuk diemban, tetapi ditolak  (Q.S. al-Azab  72). Paling tidak dari sini dapat dipahami bahwa alam semesta ini bukanlah benda mati secara mutlak, karena ia dapat memberikan reaksi atas perlakuan terhadapnya. Dengan demikian, dalam Pandangan Islam, alam ini tidak netral melainkan secara hakiki membawa maksud dan missi yang mulia. Bila manusia memanfaatkan secara semena-mena, alam ini akan memberikan  rekasi yang bisa mencelakakan manusia. Agar alam memberikan kemanfaatan kepada manusia, maka “maksud” Tuhan dan tujuan manusia yang luhur diintegrasikan.

Manusia sebagai khalifah Allah, dalam pandangan Islam tidak identik dengan manusia dalam konsep humanisme Barat yang menempatkan manusia sebagai tuan di atas segalanya dan dapat berbuat menurut kehendaknya sendiri. Sebagai khalifah Allah  dalam pandangan Islam, kehendak manusia diselaraskan denga kehendak Allah, baik kehendak Allah yang berwujud qualiyah (dalam kitab suci/al-Qur’an) maupun kehendak Allah yang terwujud di alam semesta, kauniyah (berupa hukum alam/Sunnatullah). Islam menempatkan manusia sebagai makhluk tertinggi, tetapi harus pula mengakui ada yang lebih tinggi dari manusia, dan ada kehendak/kekuasaan yang tertinggi dari kehendak dan kekuasaan manusia, yaitu kehendak dan kekuasaan Allah SWT. Menyelaraskan kehendak manusia dengan kehendak Allah (sebagaimana yang telah termanifestasi dalam KalamNya dan di dalam Sunnatullah) merupakan sikap seorang mukmin, sehingga seorang mukmin tidak akan menghendaki sesuatu kecuali yang sejalan dengan kehendak Allah itu. Inilah yang dimaksud dengan firman Allah (surah al-Insan  30) :

Artinya : Dan mereka (orang  mukmin tidak menghendaki sesuatu kecuali apa yang dikehendaki  Allah.

Ayat tersebut kami tidak ditempatkan dalam konsep “Jabar” sebagaimana yang diyakini oleh kaum Jabariyah, bahwa kehendak manusia didominasi oleh kehendak Allah sehingga manusia tidak lagi berdaya apa-apa. Ayat tersebut kami tempatkan sebagai sikap pilihan hidup orang mukmin yang memilih suatu komitmen untuk berkehendak sesuai dengan kehendal Allah,  karena ayat tersebut tidak berbicara untuk semua manusia, melainkan berbicara tentang sikap seorang mukmin.
Share this article :

Favorite Post


 
Support : Pendidikan | Islam | Dan Anak
Copyright © 2013. Komunitas Al-gazali Bone - All Rights Reserved
Template Created by Algazali Template Published by Komunitas Al-gazali Bone
Proudly powered by Yushan Blog Pribadi